Minyak WTI Berfluktuasi Saat Pemerintah AS Berusaha Menaikkan Batas Utang

rubbermarketnews_RMN_brent_crude_oil_050Harga minyak merk WTI bergerak swing  saat anggota parlemen AS mengambil langkah-langkah dalam menaikkan batas utang pemerintah, mengurangi kemungkinan default yang memperlambat pertumbuhan ekonomi dan melemahkan permintaan bahan bakar.

Futures berfluktuasi pada sesi New York setelah menguat 0,5 % kemarin . Senat Demokrat berencana menyatukan suara sebelum akhir pekan pada ukuran yang akan memberikan Presiden Barack Obama kewenangan untuk menaikkan $ 16,7 triliun plafon utang, mungkin selama setahun , kecuali dua pertiga dari kedua majelis Kongres setuju. Stok minyak mentah AS naik pekan lalu , sedangkan persediaan bahan bakar turun , menurut laporan industri di AS.

” Ada posisi yang sedang berlangsung untuk utang situasi ceiling AS,” kata Ric Spooner, seorang kepala analis pasar di CMC Markets di Sydney . ” Situasi di AS akan menjadi faktor yang semakin dominan di pasar.”

Harga minyak merk WTI untuk pengiriman November berada di $ 103,38 per barel, turun 11 sen di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange pada pukul 1:36 waktu Singapura. Harganya naik 46 sen menjadi $ 103,49 kemarin. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 58 % di bawah rata-rata 100 hari.

Harga minyak merk Brent untuk pengiriman November turun 19 sen menjadi $ 109,97 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London . Patokan Eropa dengan premi sebesar $ 6,59 untuk WTI berjangka , turun dari $ 6,67 kemarin.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*