Saham Asia Turun, Karena Masalah Stimulus Fed, Dan Perekonomian Cina Yang Memprihatinkan

asian-stocksSaham Asia jatuh, dengan indeks Benchmark  regional yang mendekati  penurunan terbesar dalam  dua hari sejak Agustus 2011, yang diakibatkan  kekhawatiran Federal Reserve akan mengurangi stimulus dan ditambah lagi pertumbuhan ekonomi cina yang sangat lambat mungkin memperparah  ketika jumlah uang  cash memperburuk keadaan krisis.

BHP Billiton Ltd (BHP), perusahaan pertambangan terbesar dunia, turun 1,8 % karena minyak, tembaga dan emas turun. Newcrest Mining Ltd, produsen emas batangan No 1 Australia, merosot 6,8 %. Mitsubishi UFJ Financial Group. Inc, pemberi pinjaman terbesar di Jepang, turun 2,9 % adanya persetujuan  untuk membayar $ 250 juta untuk negara bagian New York untuk menyelesaikan klaim miliaran  dolar ditransfer bagi negara-negara menghadapi sanksi termasuk Iran, Sudan dan Myanmar.

Index MSCI Asia Pacific turun 1,3 % menjadi 125,98 pada pukul 09:37 di Tokyo, dengan semua 10 kelompok industri pada indeks jatuh. Pasar global jatuh setelah Ketua Ben S. Bernanke mengatakan pada 19 Juni bahwa bank sentral mungkin memulai upaya mengurangi stimulus tahun ini jika ekonomi mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan Fed , dan saat ini  suku bunga pasar uang di China melonjak ke rekor tertinggi.

Pintu keluar dari kebijakan easy  moneter mulai dibuka , “kata Salman Ahmed, ahli strategi global Lombard Odier Manajer Investasi yang berbasis di London, yang mengawasi $ 46M. “bagaimana kedepannya masih  belum  pasti karena akan tergantung pada bagaimana perkembangan  perekonomian AS.”

Indeks Topix Jepang tergelincir 2,7 %, sedangkan indeks Nikkei 225 turun 2,2 %. Indeks Kospi Korea Selatan turun 2,2 %. Indeks Australia S & P / ASX 200 turun 1,6 % dan Indeks NZX 50 Selandia Baru turun 1,1 %. Hong Kong dan Cina belum membuka pasarnya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*