Saham Asia Turun – PMI Cina Memperlihatkan Terjadi kontraksi, Perdagangan Jepang Defisit

 asia stock 3  Saham Asia turun, dan benchmark  indeks regional jatuh dari titik  tertinggi dalam sebulan, dolar Australia melemah dan tembaga turun saat  indeks manufaktur China turun ke level terendah dalam tujuh bulan. Won Korea Selatan mengalami penurunan juga.

Indeks MSCI Asia Pacific turun 1,1 % pada pukul 12:15 di Tokyo, menghentikan kenaikan empat hari. Standard & Poor 500 (SPX) turun 0,3 % setelah indeks tersebut sudah mengalami penurunan 0,7 %, dan indeks FTSE 100 turun 0,7 %. Saham Cina di Hong Kong menurun 1 %, Treasuries rebound dari penurunan terbesar dalam seminggu, dan tembaga turun 0,6 %. Aussie melemah 0,6 % dan won mengalami penurunan paling parah dalam tiga minggu.

PMI yang dikeluarkan dari HSBC Holdings Plc dan Markit Economics jatuh ke titik 48,3, hal ini menandakan terjadi kontraksi  bulan kedua untuk manufaktur Cina dan dan ini adalah hasil yang lebih parah daripada yang diperkirakan oleh survey Bloomberg 49.5. Yen naik karena defisit perdagangan Jepang miningkat  pada bulan Januari, dan kejadian ini sedikit menghambat  upaya Perdana Menteri Shinzo Abe untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

“Orang-orang pada umumnya mulai mengkhawatirkan  risiko penurunan ekonomi China,” Dariusz Kowalczyk, ahli strategi di Credit Agricole CIB yang berbasis di Hong Kong, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi Bloomberg. “Perekonomian tidak hanya melambat  tapi ada banyak risiko keuangan di sini. Kemungkinan krisis meningkat akan sangat terlihat efeknya. “

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*