Asuransi Unit Link Baru Tetap Diburu Ditengah Melesunya IHSG

allianzstikerbiruVolatilitas pasar saham lokal tak menyurutkan industri asuransi merilis unitlink, sebuah produk asuransi yang berbalut investasi. Setidaknya tiga perusahaan asuransi baru saja meluncurkan unitlink.

Para pengelola asuransi meyakini, pasang surut Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) justru bisa menjadi peluang bagi produk baru unitlink. Asuransi Allianz Life Indonesia,  Sun Life Financial Indonesia dan Jiwasraya adalah tiga perusahaan asuransi yang ikut menangkap peluang tersebut dengan merilis produk baru unitlink.

Todd Swihart, Direktur Allianz Life, mengatakan meski kondisi pasar modal saat ini cenderung menurun, produk unitlink tetap diminati. “Produk atas perlindungan kondisi penyakit kritis  menjadi kebutuhan bagi masyarakat. Jadi pasti tetap akan diminati sekalipun kondisi pasar modal naik atau turun,” kata Todd, seusai peluncuran produk baru Allianz Smartlink CI 100, Rabu (3/7).

Ini merupakan produk tambahan (rider) yang memberi manfaat perlindungan untuk penyakit kritis. Di produk ini, pemegang polis akan dilindungi dari risiko atas 100 jenis penyakit kritis.

Selain mendapatkan perlindungan asuransi, pemegang polis tentu akan meraih manfaat investasi. Namun Allianz tak ingin muluk-muluk memasang target imbal hasil (yield).  Di tengah tren penurunan IHSG seperti saat ini, Allianz memprediksi imbal hasil investasi tidak sampai 2%. “Karena IHSG cenderung menurun. Belum lagi pengaruh inflasi,” ungkap Alan Darmawan, Chief Investment Officer Allianz Life. IHSG kemarin tutup merosot 3,2%.

Pemegang polis Smartlink bebas memilih jenis investasi. Mulai dari pasar saham, pasar uang, obligasi atau kombinasi ketiganya. Sebelum Allianz, Sun Life Financial Indonesia sudah lebih dulu meluncurkan Sun Medical Executive (Sun Med) yakni produk kesehatan rider berbalut unitlink. Sun Life mengklaim, keunikan produk tambahan ini dapat meng-cover seluruh penyakit.

Selain itu, bagi para pemegang polis dapat berobat di rumah sakit di seluruh dunia dengan usia pertanggungan hingga 88 tahun. Sun Life mengandalkan keagenan untuk penjualan Sun Med. “Biaya rumah sakit yang terus meningkat, tentu sangat mengkhawatirkan. Oleh karena itu, kami memberikan produk yang dapat mengcover biaya tersebut,” ujar Bert Paterson, Direktur Utama Sun Life.

Tak ingin ketinggalan, Jiwasraya juga siap mengeluarkan produk unitlink terbaru. Manajemen Jiwasraya ingin pemasaran produk secara massal pada bulan ini. “Kami akan soft launching dulu demi memuaskan pesanan nasabah loyalis kami,” tutur Hary Prasetyo, Direktur Keuangan Asuransi Jiwasraya.

Produk unitlink ini akan terbit dalam instrumen saham dengan konsep saving plan. Produk berjangka waktu delapan tahun itu menjanjikan imbal hasil 7%-8% per tahun. Jiwasraya mengharapkan, bisa meraup premi Rp 300 miliar dari produk yang ditawarkan. Dengan tambahan premi baru ini, total premi  unitlink bisa mencapai Rp 1 triliun sampai akhir 2013.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*