10:06 pm - Tuesday October 21, 2014

Ichimoku Kinko Hyo

Mari Kita Belajar Indikator Chart Ichimoku Kinko Hyo. Dari namanya saja sudah membingungkan, apalagi dipelajari :D. Ichimoku Kinko Hyo ini sering digunakan oleh forex trader karena sangat berguna, jadi tidak ada salahnya kita mencoba mempelajari sekedar untuk menambah pengetahuan dunia trading.

Ichimoku Kinko Hyo adalah Sebuah indikator multi-fungsi dari berbagai segi, dirancang untuk memberikan support / resistance level, arah tren, dan entry / exit point. Teori umum dibalik indikator ini menyatakan bahwa jika aksi harga di atas awan (cloud), tren secara keseluruhan adalah bullish, dan jika di bawah awan, tren secara keseluruhan adalah bearish. Ada juga Moving Average disini (garis Tenkan dan Kijun) yang bertindak seperti sinyal persilangan MACD dengan Tenkan menyeberang dari bawah Kijun sebagai sinyal bullish, sementara persimpangan sebaliknya yang memberikan sinyal bearish.

Berikut penampakan dari Ichimoku Kinko Hyo

ichimoku

 

Indikator ini Umum digunakan dalam Trading Room di Jepang, Ichimoku sering diaplikasikan untuk menetapkan tren sebuah pair dan mendeteksi adanya breakout trend. Biasanya cocok digunakan pada saat range bound market dan seperti indikator yang lain hasil lebih bagus bila digunakan pada time frame yang lebih lama.

Ichimoku Cloud awalnya disebut ‘Ichimoku Kinko Hyo. Dimana Ichimoku =  satu lirikan/one glance, Kinko = keseimbangan dan Hyo = chart. Demikian terjemahan lengkap bisa digambarkan sebagai ‘satu lirikan grafik yang seimbang. “Awalnya dikembangkan oleh Goichi Hosada pra Perang Dunia II, seorang wartawan surat kabar (diterbitkan pada tahun 1969) yang ingin mengembangkan indikator yang dapat memberikan trader dengan berbagai tingkat support / resistance, entry / exit point, arah trend, dan kekuatan sinyal.

Kumo, Awan Ichimoku (Ichimoku Cloud) Terbentuk oleh Senkou Span

Indikator ini kemudian menjadi dikenal sebagai ‘Ichimoku Cloud’ karena fitur yang paling karakteristik dari indikator adalah awan (Kumo), yang dirancang untuk mewakili berbagai tingkat support dan resistance. Dalam mengembangkan Cloud/Awan, Hosada menyadari support / resistance level tidak lah satu baris ditarik di pasir, karena para pedagang sering menempatkan perdagangan mereka pada berbagai jarak dari level support. Jadi, karena support memiliki banyak lapisan disekitar tingkat bid /, ia menciptakan Kumo untuk mewakili tingkat  support / resistance sebelumnya. Awan ini terdiri dari dua garis Span Senkou (A & B atau 1 & 2) yang didorong ke depan seiring berjalannya waktu, dan ketika area diantara mereka berkembang, itu membuat bentuk seperti awan. Teori yang paling dasar untuk indikator ini adalah bahwa jika harga berada di atas awan, tren keseluruhan bullish sementara di bawah awan bearish, dan tepat di posisi awan adalah non-bias atau tidak jelas. Terakhir, ketika harga berada di atas awan, kemudian bagian atas awan akan bertindak sebagai level support umum, dan ketika harga di bawah, dasar awan akan bertindak sebagai resistance. Tapi ingat awan memiliki ketebalan, dan dengan demikian Resistance  juga, semakin lebih tebal mengurangi risiko false breakout.

kumo_cloud1

 

Garis Tenkan & Kijun

Dengan menggunakan dua garis moving average, Line Tenkan dan Kijun Line, yaitu 9 dan 26 Moving Average (eksponensial). Tenkan adalah garis konversi yang ketika melintasi garis Kijun dari bawah, merupakan indikasi sinyal bullish. Ketika melintasi garis Kijun dari atas menunjuk ke bawah, menjadi indikasi sinyal bearish.

kijun_line_silang1

 

Chikou Span

Ada juga satu baris disebut Span Chikou, yang merupakan perwakilan dari harga saat ini pada periode 26 yang lalu. Di sinilah kekuatan sinyal masuk Jika Anda memiliki sinyal bearish (Tenkan menyilang Kijun dari atas ke bawah) dan Span Chikou di bawah dasar, maka kekuatan sinyal bearish akan meningkat. Jika Anda memiliki crossover bullish (Tenkan melintasi Kijun dari bawah) dan Chikou Span berada di atas puncak awan, maka ini juga menambah kekuatan sinyal bullish.

chikou_span

 

Ada satu metrik terakhir untuk kekuatan sinyal dan konfirmasi untuk sinyal buy / sell. Jika persilangan dari dua garis (Tenkan & Kijun) terjadi di atas kumo, maka kekuatan sinyal bullish meningkat dan konfirmasi lebih lanjut. Jika persilangan terjadi di bawah kumo, maka sinyal bearish lebih intensif dan konfirmasi lebih lanjut. Sinyal Medium buy/sell terjadi ketika persilangan berlangsung di dalam kumo, dan sinyal lemah terjadi ketika persilangan bullish di bawah kumo, sementara sinyal persilangan bearish yang lemah terjadi di atas kumo.

Comments

No comments yet.

Tidak Punya Facebook? Tinggalkan Komentar disini

Gambar CAPTCHA
*