Prospek Sistem Perbankan Inggris Berubah Dari Negatif Ke Stabil

banking inggris

Prospek sistem perbankan Inggris telah berubah menjadi stabil dimana sebelumnya berada di kondisi  negatif, kata Moody Investors Service dalam laporan yang diterbitkan hari ini Perubahan outlook mencerminkan:

  1.  kondisi ekonomi yang semakin stabil Inggris meskipun prospek pertumbuhan yang masih rendah,
  2.  konsekuen. membaiknya prospek untuk kualitas aset,
  3. perbaikan yang  berkelanjutan dalam rasio modal didorong oleh kebutuhan modal yang lebih ketat
  4.  harapan bahwa perbaikan dalam pendanaan dan metrik likuiditas akan dipertahankan selama periode tertenty, dan
  5.  meningkatkan rasio profitabilitas dan efisiensi karena gangguan yang lebih rendah.

Meskipun Inggris terus menghadapi prospek pertumbuhan ekonomi dalam skalam menengah kebawah, kami  tidak mengharapkan kemerosotan dalam lingkungan operasi. Selain itu, jumlah  pengangguran belum meningkat seperti pada  masa resesi sebelumnya, hal ini  berkontribusi untuk stabilisasi dalam kualitas aset bank ‘.

Meskipun risiko downside yang ditimbulkan oleh konsentrasi beberapa bank Comercial real estate (CRE) dan paparan ekonomi Eropa perifer, kami  mengharapkan tingkat gangguan terus menurun dan kredit bermasalah bisa kembali  stabil pada tingkat sekitar 5%. secara keseluruhan, kami percaya bahwa bank-bank Inggris yang yang memiliki kapitalisasi cukup baik untuk mengurangi kerugian.

Setelah bank-bank besar Inggris mengeksekusi modal mereka berencana untuk mengatasi kebutuhan penyangga tambahan modal baru yang dikenakan oleh Otoritas Regulasi Prudential (PRA), kami  percaya bahwa bank-bank Inggris akan dikapitalisasi untuk risiko yang mereka hadapi dan akan bisa lebih bersaing  dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Eropa.

Kami  memperkirakan profitabilitas dapat  pulih dari tingkat yang sangat rendah, dan hal itu mencerminkan peningkatan kualitas aset dan penyisihan untuk biaya terkait yang sudah sangat tinggi. Namun, profitabilitas bank akan terus ditekan oleh suku bunga yang rendah, meningkatnya biaya peraturan prudensial dan tingkat pengawasan tinggi, yang dapat menyebabkan tambahan biaya regulasi meningkat.

Perubahan peraturan akan terus menciptakan ketidakpastian bagi bank ketika  aturan tersebut  diberlakukan secara bertahap. Namun, dalam jangka panjang, kami  mengharapkan risiko sistemik Inggris akan dikurangi dengan persyaratan modal yang lebih tinggi, dan hal tersebut secara signifikan dapat mengurangi kerugian.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*