Mal-Mal Di China Membebaskan Uang Sewa

zara storeTuan tanah Cina memboikot ongkos sewa dan pembayaran untuk merk pakaian toko seperti Zara dan H & M, dalam upaya untuk menumpulkan dampak dari ledakan konstruksi mal-mal yang mengancam untuk mendorong lowongan.

Istilah penyewaan preferensial yang disediakan sampai saat ini untuk merk-merk mewah seperti Louis Vuitton dan Gucci, yang didambakan karena mereka membawa pembeli ke mal. Sekarang cukup label harga sedang tertarik dengan penawaran sebagai tuan tanah bekerja lebih keras untuk mengisi mal-mal, menurut Konsultasi Properti Cushman & Wakefield Inc dan RET Ltd.

Permintaan konsumen mulai dingin karena ekonomi China melambat dan Presiden Xi Jinping Mengendalikan pengeluaran belanja mewah para pejabat. Operator mal besar, termasuk China Resources Land Ltd (1109) dan Hang Lung Properties Ltd (101), dapat menahan perlambatan pada biaya yang lebih kecil seperti Golden Eagle Retail Group Ltd (3308), menurut Credit Suisse Group AG dan Haitong International Securities Ltd. Tuan tanah difokuskan pada pasar yang lebih rendah yang akan berada di bawah tekanan lebih sebagai kota-kota kecil menambah ruang ritel pada tingkat yang lebih cepat daripada yang lebih besar.
“Persaingan di pasar properti komersial China sangat sengit, terutama pada orang-mal baru di lokasi-lokasi non-pusat di kota kedua dan ketiga,” kata Carrie Liu, manajer umum yang berbasis di Shanghai untuk pembangunan di Shui On Development Ltd, sebuah anak perusahaan dari Shui On Land Ltd (272). Perusahaan yang dibangun oleh restoran Xintiandi, bar kota dan kabupaten ritel, tidak pernah menawarkan subsidi seperti sewa gratis, kata Liu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*