AS Desak Jepang untuk Menahan diri Dari mendevaluasi Yen Secara Kompetitif

Buildings are reflected on a Bank of Japan board in Tokyo

Departemen Keuangan AS mengatakan akan menekan Jepang untuk menahan diri dari devaluasi kompetitif sambil berhenti menuduhnya memanipulasi yen  pada nilai tukarnya.

Departemen Keuangan akan menekan Jepang untuk mematuhi komitmen internasional “untuk tetap berorientasi memenuhi tujuan domestik masing-masing menggunakan instrumen domestik dan untuk menahan diri dari devaluasi kompetitif dan menargetkan nilai tukarnya untuk tujuan kompetitif,” kata departemen dalam laporan mata uang semesteran kepada Kongres dirilis di Washington kemarin. Laporan ini juga menolak menyebutkan nama China sebagai manipulator mata uang.

“Ini adalah tembakan buat BOJ,” kata Kit Juckes, ahli strategi global pada Societe Generale SA di London, dalam sebuah e-mail. “Semua orang masih mendukung perjuangan Jepang melawan deflasi, tetapi AS akan lebih suka yen tidak melemah secara signifikan lebih lanjut.”

Bank of Japan  mengejutkan pasar pada tanggal 4 April dengan menggandakan pembelian obligasi bulanan hampir seperti pelonggaran moneter Federal Reserve, dan dengan menetapkan cakrawala dua tahun untuk mencapai tujuannya inflasi 2 persen. Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan kemarin tidak ada batas waktu untuk stimulus.

Bank of Japan dan Departemen Keuangan Jepang tidak menjawab panggilan telepon hari ini oleh Bloomberg News.

Yen terdepresiasi terhadap 16 mata uang yang paling diperdagangkan sejak April 4, menurun 2,2 persen terhadap dolar AS, 3,5 persen untuk mata uang bersama 17 negara Eropa dan 2,8 persen terhadap dolar Australia. secara signifikan lebih lanjut. ”

‘Terlalu Cepat’

“Yen bergerak telah terlalu cepat bagi AS untuk memuji pertempuran Jepang untuk mengakhiri deflasi,” kata Yasuhide Yajima, kepala ekonom di Perpusnas Research Institute Ltd di Tokyo, sebuah afiliasi dari Nippon Life Insurance Co, perusahaan asuransi jiwa terbesar di Jepang. “Jepang akan harus menunjukkan rencana fiskal dan sarana untuk memperkuat pertumbuhan untuk membuat jelas itu tidak tergantung hanya pada melemahnya yen untuk menghidupkan kembali perekonomian.”

Yen diperdagangkan pada 98,37 per dolar pada pukul 5 sore di New York tadi malam, dari 99,68 sehari sebelumnya. Ini kehilangan 0,8 persen minggu ini dalam lima hari penurunan kedua.

Juckes mengatakan sampai saat ini, AS telah mendukung kebijakan Jepang. “Bagaimana mungkin mereka tidak setelah bertahun-tahun menyerukan mereka untuk memerangi deflasi?” Kata Juckes. “Sekarang, dengan yen jatuh sejauh ini, begitu cepat, Departemen Keuangan AS telah berubah pendapatnya nya.”

Comments

About NusaForex 99 Articles
Pendekar Forex