Ekonomi China Tumbuh Kurang-Dari-Perkiraan 7,7% di Kuartal Pertama

Pertumbuhan ekonomi china tak terduga kehilangan momentum di kuartal pertama karena keuntungan dalam output pabrik dan konsumsi melemah, mendorong saham dan komoditas lebih rendah mengakibatkan kekhawatiran akan memperlambat pertumbuhan global.

Produk domestik bruto naik 7,7 persen dari tahun sebelumnya, Biro Statistik Nasional mengatakan di Beijing hari ini. Yang membandingkan dengan perkiraan median 8 persen dalam survei Bloomberg News dari 41 analis dan 7,9 persen pada kuartal keempat. Produksi industri Maret naik kurang dari perkiraan sementara pertumbuhan penjualan ritel cocok sesuai perkiraan.

Data hari ini menambah kekhawatiran pemulihan global yang sedang berjuang, dengan Dana Moneter Internasional diatur untuk menurunkan perkiraan untuk pertumbuhan AS dan investor George Soros memperingatkan bahwa Jerman mungkin akan mengalami resesi pada akhir September. perubahan inflasi dapat memberikan Premier Li Keqiang lebih banyak ruang untuk meningkatkan permintaan domestik karena kawasan euro  rawan krisis menyulitkan untuk target ekspor.

“Pemulihan akan menjadi  lemah dan berumur pendek,” kata Yao Wei, ekonom Cina di Societe Generale SA di Hong Kong. Pertumbuhan investasi aset tetap, yang membuntuti perkiraan pertumbuhan kredit kuartal ini, katanya. “Sekarang tampaknya beberapa dorongan kredit hanya akan berlaku akhir tahun ini.”

‘Stable’ Economy

Biro statistik mengkarakterisasi ekonomi pada kuartal pertama sebagai “stabil,” dengan Sheng Laiyun, juru bicara, mengatakan tingkat ekspansi tidak rendah dibandingkan dengan negara lain. Kepemimpinan baru bangsa ini lebih menekankan pada kualitas pertumbuhan, dan urbanisasi akan terus menciptakan permintaan, Sheng mengatakan pada konferensi di Beijing.

Sementara ekonomi telah memiliki awal yang mulus untuk tahun ini, Cina masih menghadapi situasi yang kompleks karena ketidakstabilan dan ketidakpastian dalam negeri dan luar negeri, Li mengatakan dalam komentar yang dipublikasikan kemarin oleh kantor berita resmi Xinhua.

Produksi industri China pada bulan Maret naik 8,9 persen. Itu dibandingkan dengan estimasi median dari 10,1 persen dalam survei Bloomberg dan kecepatan 9,9 persen pada dua bulan pertama digabungkan. Penjualan ritel tumbuh 12,6 persen, sesuai perkiraan median. Investasi aset tetap tidak termasuk rumah tangga pedesaan di kuartal pertama meningkat 20,9 persen, terhadap estimasi median dari 21,3 persen dan laju 21,2 persen di dua bulan pertama.

 

Comments

About NusaForex 99 Articles
Pendekar Forex