Saham Asia Sedikit Bergerak – PMI Manufaktur Cina Seperti Yang Diperkirakan, Aussie Turun

Man looks at an electronic board displaying Japan's Nikkei average and various countries' stock indices outside a brokerage in Tokyo( Reuters ) – Pasar saham Asia bergerak  pada hari Rabu, setelah keluarnya hasil survei manufaktur Cina yang seperti diperkirakan, , tetapi dolar Australia jatuh ke titik terendah dua pekan setelah laporan  menunjukkan inflasi cukup rendah dalam perekonomian negara itu .

Investor berharap bahwa data PMI manufaktur China HSBC untuk bulan April akan menunjukkan beberapa stabilisasi dalam perekonomian.  Saham Asia hampir tidak bereaksi terhadap laporan tersebut  , baik kepada  Indeks Shanghai Composite dan Indeks China Enterprises.

Aussie jatuh setelah data menunjukkan inflasi harga konsumen Australia adalah 0,6 % cukup rendah dari kuartal terakhir, penurunannya  lebih dari setengah $ 0,9295 sen AS sebagai reaksi terhadap angka inflasi yang lembut . Interbank berjangka dalam keadaan rally karena market masih berpikir  bahwa Reserve Bank of Australia akan menaikkan suku bunga sebelum akhir tahun .

” Penurunan Aussie itu cukup besar mengingat bahwa pasar suku bunga suku bunga tersebut masih belum, ” kata Sean Callow , ahli strategi mata uang di Westpac .” penurunan tersebut memberikan kesempatan untuk aussie bisa naik begitu ada kesempatan . “

Australia telah memiliki hasil yang tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan Negara maju yang dikombinasikan dengan membaiknya data ekonomi , dan juga telah menarik uang luar negeri ke dalam dolar lokal .

Nikkei Jepang naik  0,7 % sementara indeks utama Australia naik tipis 0,5 % . Indeks MSCI Asia Pasific di luar Jepang itu masih flat .

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*