IMF : Pemerintahan Baru RI Diharapkan Lanjutkan Reformasi Perekonomian

mata uang rupiahDana Moneter Internasional (IMF) memuji langkah pemerintah Indonesia dalam mengatasi gejolak ekonomi global dan tetap menjaga pertumbuhan pada tahun 2013 lalu. IMF berharap pemerintahan yang baru dapat melanjutkan reformasi perekonomian.

Direktur IMF Departemen Asia Pasifik Changyong Ree menyatakan Indonesia, ekonomi terbesar Asia Tenggara, sudah berada dalam “jalur yang benar” setelah gejolak ekonomi tahun lalu dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi mencapai 5,4 % pada tahun 2014 ini.

Dihadapkan dengan depresiasi rupiah tahun lalu, Indonesia menaikkan suku bunga dan terus mengambil upaya reformasi. Rhee mengungkapkan apa yang terjadi tahun lalu berbeda dengan apa yang terjadi pada tahun 1997, periode dimana Asia mengalami krisis finansial dan nilai tukar rupiah terjun bebas.

“Hal yang penting adalah apakah pemerintahan yang baru akan melanjutkan agenda reformasi ini. Pemerintah Indonesia pada dasarnya menciptakan progress besar,” kata Rhee dalam pertemuan IMF/Worldbank seperti dikutip Channel News Asia, Sabtu (12/4/2014).

Secara khusus Rhee memuji langkah pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk memangkas subsidi bahan bakar minyak (BBM). Upaya tersebut diambil sebagai langkah perbaikan defisit transaksi berjalan dan kurangnya kepercayaan terhadap kurs rupiah.

“Pemangkasan subsidi merupakan langkah yang sangat sulit karena memiliki implikasi pada tingkat inflasi yang tinggi pada masa politik terkait pemilu. Tetapi pemerintah Indonesia cukup berani dalam mengambil langkah ini,” ujar Rhee.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*