Saham Eropa Turun – Yen Naik, Situasi Ukraina masih Tegang

kerusuhan ukrainaSaham Eropa jatuh dan yen menguat saat   ketegangan meningkat di Ukraina, sementara tanda-tanda perlambatan inflasi Jerman mendorong obligasi ke tingkat yang lebih tinggi di seluruh wilayah. Mata uang negara berkembang turun.

Indeks Stoxx Europe 600 turun 1 % pada pukul 6:10 am di New York saat keuntungan dari  WPP Plc dan Allianz SE kurang memenuhi  perkiraan. Standard & Poor 500 tergelincir 0,5 %, dan mengurangi peningkatan yang sudah terjadi sebelumnya. Mata uang Jepang naik  0,4 % menjadi 101,94 per dolar. Swiss franc naik ke level terkuat sejak April terhadap euro, sementara hryvnia Ukraina turun 7,7 % menjadi 11 per dolar. 10-tahun yield Italia turun tujuh basis poin menjadi 3,47 %, dan memasuki level terendah delapan tahun.

Orang-orang bersenjata menduduki parlemen dan gedung pemerintah di wilayah Crimea Ukraina, anggota parlemen di ibukota bertemu untuk menyetujui kabinet baru dan Rusia menempatkan jet tempur waspada. Di wilayah Saxony Jerman, inflasi tahunan melambat bulan ini, dan hal ini  memicu spekulasi Bank Sentral Eropa akan menambahkan  stimulus moneter. Ketua Federal Reserve Janet Yellen akan memberi terstimoni di depan Senat hari ini dari laporan  klaim pengangguran AS dan pesanan barang tahan lama.

“Situasi di Ukraina membuat  imbal hasil obligasi di pasar negara maju ke posisi yang lebih rendah” kata Kit Juckes, ahli strategi global Societe Generale SA di London. “hal itu berarti , akan tetap ada dampak yang terjadi pada  investor, yang tetap bertahan karena , tidak kehilangan harapan bahwa solusi diplomatik akan  ditemukan.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*