Analisis: Fed Mempertimbangkan Penyesuaian Nada Untuk Meredam Kegelisahan Pasar

A trader looks up at a chart on his computer screen while working on the floor of the New York Stock Exchange in New YorkPara pejabat Federal Reserve sedang mempertimbangkan memindahkan tiang gawang pada kebijakan moneter AS dengan janji untuk mempertahankan suku bunga rendah lebih lama dengan harapan tidak mengganggu biaya pinjaman ketika suku bunga naik kembali nanti.

Pejabat Fed atas, yang telah menarik semua untuk meningkatkan pemulihan AS dari resesi, setelah kekhawatiran selama berbulan-bulan bahwa investor mungkin mendorong imbal hasil obligasi ketika tiba saatnya untuk mengurangi program pembelian obligasi bank sentral.

Ketakutan mereka sudah mulai menjadi kenyataan. Imbal hasil, yang bergerak terbalik terhadap harga obligasi Treasury mulai naik tajam pada bulan Mei dengan tanda-tanda pertumbuhan pekerjaan yang kuat dan sinyal dari Fed bahwa hal itu bisa mulai skala pembelian obligasi kembali yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif dan secepatnya bulan September.

Dengan hasil meningkat, beberapa pejabat Fed dihangatkan dengan ide penahan biaya pinjaman lebih tegas dengan berjanji untuk mempertahankan suku mendekati nol semalam baik setelah tingkat pengangguran turun di bawah 6,5 persen, saat ini ambang batas Fed untuk mempertimbangkan kebijakan moneter yang ketat. Pengangguran mencapai 7,6 persen pada bulan Juni.

Ketua Fed Ben Bernanke mengangkat prospek ambang batas yang lebih rendah untuk tingkat pengangguran bulan lalu, namun pesan itu hilang dan dibuat ketika ia mengatakan kebijakan Komite bank sentral dalam upaya pengaturan Pasar Terbuka Federal berencana untuk menghentikan pembelian obligasi pada pertengahan 2014 – komentar yang mengirim imbal hasil obligasi melonjak.

“Saya rasa ada banyak anggota FOMC yang ingin mempertahankan suku bunga agar tetap nol selama mungkin, terutama selama keluar QE,” kata Bluford Putnam, kepala ekonom di bursa berjangka Operator CME Group dan mantan ekonom New York Federal Reserve Bank. “Jadi, mereka mungkin berdebat di jalan untuk mengubahnya dari 6,5 persen menjadi 6,0 atau lebih kecil.”

Presiden Fed Minneapolis, Narayana Kocherlakota, memperjuangkan gagasan hampir setahun yang lalu ketika ia menyerukan persen ambang batas 5,5 untuk tingkat pengangguran – dan dia belum mundur sejak.

Kocherlakota berpendapat bahwa jika rumah tangga dan bisnis percaya bahwa Fed akan mulai mendongkrak harga ketika pengangguran masih jauh di atas apa yang kebanyakan ekonom menganggap sehat, pinjaman, pengeluaran dan mempekerjakan tingkat akan lebih rendah dari apa yang mereka akan jika mereka berpikir The Fed akan menunggu sampai pekerjaan pasar kembali normal.

Janji saat ini, dan usulan Kocherlakota untuk batas bawah, datang dengan pengamanan penting: jika inflasi mengancam untuk naik di atas 2,5 persen, The Fed mengatakan, harga bisa naik bahkan jika pengangguran masih tinggi.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*