Keuangan RBS Merugi Membuat Osborne Ternoda

rbsLima tahun setelah mencatatkan rekor bailout perbankan pada Royal Bank of Scotland Group Plc (RBS), pemerintah Inggris sehingga sulit untuk mengembalikan uang dengan memberikan kebingungan atas struktur perusahaan dan profitabilitas masa depan.

Menteri Keuangan George Osborne mengatakan pada 19 Juni dia akan meninjau pecahnya bank Inggris ketiga terbesar berdasarkan aset, hari setelah pengunduran diri Stephen Hester sebagai chief executive officer. Osborne mengatakan pemberi pinjaman tersebut dibebani terlalu banyak aset miskin, bertentangan Ketua RBS Philip Hampton yang mengatakan kepada investor lima minggu sebelumnya pemerintah bisa mulai memotong 81 % saham tahun depan.

“RBS menghadapi lebih banyak masalah sekarang daripada enam bulan yang lalu dan yang harus sebagian disebabkan campur tangan pemerintah,” kata Christopher Wheeler, seorang analis di Mediobanca SpA di London, yang merekomendasikan menjual saham. “Gagasan pemerintah bahkan mempertimbangkan memulai proses jual sebelum akhir tahun depan terlalu optimis.”

Sejak 45,5 miliar pound ($ 69,9 miliar) penyelamatan, bank telah menyusut aset oleh hampir setengah, membukukan lima tahun berturut-turut kerugian tahunan dan masih diperdagangkan di bawah harga pemerintah mengatakan itu perlu untuk mencapai titik impas. Osborne akan berjuang untuk memenuhi nya pemilu 2010 berjanji untuk menawarkan saham RBS kepada para pemilih, sebuah Hester mengatakan penjualan akan melambangkan pemulihan ekonomi Inggris.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*