Perekonomian China Yang Membeku. Seberapa Cemas Seharusnya Kita?

A Chinese stock investor monitors his shKamis adalah hari yang sangat buruk bagi perekonomian China, sebagai negara terbesar kedua di dunia dan pilar penting dari ekonomi global, pasar kredit yang membeku secara paralel dan mengerikan pada hari-hari pertama runtuhnya keuangan AS. Pertanyaan seberapa buruk tergantung pada siapa Anda bicara, berapa banyak iman yang di miliki dalam diri para pemimpin Cina dan sayangnya beberapa faktor yang sebagian besar diketahui. Tapi kita perlu tahu tentang dua hal. Pertama, pemimpin Cina tampaknya menyebabkan masalah ini dengan sengaja, mungkin akan berusaha untuk menghindari masalah yang jauh lebih buruk. Dan kedua, jika ini terus berlanjut dan bahkan berhasil, itu bisa terlihat pada perekonomian China yang akhirnya dingin setelah bertahun-tahun pertumbuhan sangat berbahaya, dengan memberikan dampak serius bagi kita semua.

Hal ini menjadi begitu buruk bahwa Bank China telah berperang dengan rumor sepanjang hari yang gagal mengembalikan pinjaman. Jika benar, ini akan berisiko bank runs dan lebih default, tidak seperti hari-hari pertama runtuhnya keuangan AS. Tidak ada indikasi bahwa rumor itu benar, dan tidak ada yang berjalan pada bank-bank China. Tapi fakta bahwa masalah bahkan telah sampai pada titik ini adalah tanda betapa berpotensi serius ini bisa terjadi.

Inilah apa yang telah terjadi: pasar kredit China telah menggelembung selama bertahun-tahun, dengan terlalu banyak pinjam meminjam, mirip dengan apa yang terjadi di Amerika Serikat selama krisis keuangan. Semua pinjaman yang membantu menumbuhkan perekonomian sampai suatu hari terjadi semburan gelembung dan itu semua mengakibatkan keruntuhan seperti yang terjadi di Amerika Serikat. Pertumbuhan ekonomi China telah melambat, membuat krisis serupa lebih mungkin.

Dalam kenyataannya, krisis kredit yang tidak terkendali seperti krisis keuangan AS, kredit yang tiba-tiba membeku, terutama antara bank yang berarti bahwa setiap hari pinjaman bank mengandalkan kreditur. Bank dengan terlalu banyak pinjaman yang tidak aman tiba-tiba berutang lebih banyak uang daripada mereka yang bisa mendapatkan uamg dari hasil pekerjaan mereka. Dan itu berarti bahwa hal itu tiba-tiba menjadi lebih sulit bagi orang lain atau perusahaan yang ingin membangun pabrik baru, keluarga yang pergi untuk membeli rumah kemudian meminjam uang. Itulah krisis kredit yang tidak terkendali, dan sejumlah pengamat Cina telah khawatir bahwa China dalam mengejar pertumbuhan yang konstan sangat berbahaya.

Tapi percaya atau tidak, jika semua ini terjadi¬† sebenarnya mungkin menjadi kabar baik. Ini juga bisa mencegah jauh lebih serius, tidak terkendali oleh keruntuhan keuangan Cina. Bank sentral negara itu telah berhasil dalam mengendalikan guncangan pasar seperti ini, melemparkan sekitar banyak uang saat diperlukan. Pejabat tampaknya tahu apa yang mereka lakukan, seorang pengamat Cina berpengalaman berbicara pada saya dengan menyebutnya “satu langkah mundur, dua langkah ke depan.”

Namun, kita harus mundur sebelum kita bisa melangkah maju, dan waktu antara langkah bisa sulit pada ekonomi global yang tidak perlu lagi menegang.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*