Program Stimulus Perekonomian Jepang Mungkin Akan Mengancam Jerman

tokyo in nighteksperimen besar jepang berbuah dengan hasil yang sudah dapat diprediksi: likuiditas didorong naiknya harga saham dan tenggelamnya yen. dan itu membutuhkan lebih banyak waktu untuk melihat dampak dari semua itu pada ekonomi riil. Perubahan kebijakan ini terlalu dini untuk dilihat hasilnya. kepemimpinan baru mengambil alih Bank of Japan pada 20 Maret 2013, bersama  10,3 triliun yen (US  $100.M) paket stimulus. Dan hasilnya bukanlah hal instan yang dapat dihasilkan dalam sekejap. Ini mengikuti,  keuntungan ekonomi 3,5 persen pada kuartal pertama adalah hasil dari kebijakan moneter dan fiskal dilakukan dalam kegiatan tahun lalu. Dan ini secara politik merupakan hal yang aneh dimana pemerintahan partai demokrat Jepang (DPJ), yang  dikalahkan telak pada akhir Desember lalu, dan itu adalah berakhirnya masa jabatan Governor Masaaki Shirikawa di Bank Of Japan, tapi seperti Dikatakan oleh pepatah “Seperti Itulah Cara Bola Memantul”

Memang, politik merupakan proses sosial tersendiri, sedangkan perkembangan ekonomi biasanya memiliki kesinambungan yang jauh lebih besar. Dalam kasus ini, sangat jelas terlihat bahwa pemerintahan  Jepang  yang  baru mewarisi dinamika pertumbuhan yang baik dan beberapa jalan yang menjanjikan untuk mendukung perekonomian.

Permintaan Untuk  Sektor  perumahan dan Formasi Keluarga

perumahan jepangJalan pertama  adalah harus di perhatikannya permintaan untuk sektor  “perumahan”.  Diskusi ini diutarakan sebelumnya dimana ekonomi Jepang telah menekankan pentingnya investasi perumahan menggerakan ekonomi negara yang lesu .  Alasannya sederhana:  jika harga perumahan dibuat lebih terjangkau, keluarga di Jepang akan bermigrasi dari tempat yang kecil (sering menampung beberapa generasi) untuk rumah dan apartemen yang lebih nyaman. Setelah mereka membeli rumah tentunya mereka akan membeli perabotan atau peralatan rumah tangga, dan hal tersebut akan menjadi stimulus untuk industri perabotan dan akan menggerakan perekonomian di jepang

Membuat jalur-jalur untuk melakukan perjalanan itu jauh lebih mudah untuk diatur dengan fasilitas  kereta api, dan dukungan, kemajuan yang berkelanjutan permintaan agregat dibandingkan dengan sesuatu yang menghabiskan uang  uang – seperti yang telah terjadi dalam paket stimulus sebelumnya – dalam investasi infrastruktur sebagian besar tidak perlu (“jalan raya dan jembatan ke mana-mana “), yang mewakili hanya sekitar 4 persen dari perekonomian.

Bukti terbaru menunjukkan bahwa investasi perumahan di Jepangmemiliki  rebound yang kuat sejak semester pertama tahun lalu, pertumbuhan  pada tingkat tahunan rata-rata adalah  lebih dari 5 persen. Dan hal tesebut menyebabkan , konsumsi rumah tangga juga meningkat, pada  periode yang sama, terjadi perbaikan besar hampir 2 persen, dari pertumbuhan 0,4 persen yang diamati selama 2011.

Saya berharap bahwa dua segmen dari permintaan domestik ini akan menjadi fokus dari program ekonomi Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe yang akan hadir pada-8 G KTT di Northern Ireland pada 17 sampai 18 Juni 2013.

Keuangan Publik dan Reformasi Struktural

Perdana menteri Jepang ajepang yenkan memiliki pekerjaan yang sulit dalam mencoba meyakinkan G-8 rekannya bahwa program “tiga panahtokyo ” yang menjadi stimulus itu akan mampu mengatasi masalah struktural tertanam suatu perekonomian yang telah stagnan selama lebih dari dua dekade.

Sebagian besar mitra dagang Jepang percaya bahwa mereka perlu untuk melihat lebih banyak dan lebih dalam lagi dari lonsoran likuiditas dimana yen jatuh 12% dari perdagangan. Beberapa dari mereka bahkan perlu diyakinkan lagi, agar hal tersebut tidak terlihat sebagai akal-akalan untuk meningkatkan ekspor semata

Jerman kemungkinan akan memiliki tuntutan lebih besar kepada jepang dibandingkan daripada anggota G8 yang lain, yang terkesan memberikan “free pass” kepada jepang. Selama pertemuan G7 yang dihadiri bankir pusat dan mentri ekonomi pada tanggal 11 mei 2013, Delegasi dari jerman Memberi peringatan kepada Jepang  bahwa Jepang tidak bergantung kepada expansi ekonomi yang berlebihan,  dan dari situ dapat disimpulkan pada akhirnya permasalahannya terdapat pada “jenis struktur” “itu, karena itu, hal yang utama dan sangat penting untuk menyajikan jalan yang dapat diandalkan untuk kembali ke keuangan publik berkelanjutan dan  untuk mengatasi tantangan struktural.”

Dan ini adalah ujian yang berat, karena strategi “Tiga Panah Tokyo “ mungkin akan mengarah ke Jerman , karena sektor Ekspor Jerman merasa terancam dengan penurunan 16% dari mata uang Yen terhadap euro di awal tahun, dan jepang ingin menggunakan situasi mata uang yang murah itu untuk bisa berkompetisi di dunia ekspor.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*