Alat Ukur Manufaktur China Mengalami Penurunan

aktivitas pekerja di chinaDua alat pengukur manufaktur China turun pada bulan Juni, menggarisbawahi penurunan berkelanjutan dalam perekonomian bangsa sebagai pembuat kebijakan yang berusaha untuk mengendalikan spekulasi keuangan dan harga real estat.
Biro Nasional Statistik dan Federasi Logistik  dan Pembelian China mengatakan hari ini di Beijing bahwa indeks purchasing manager (CPMINDX) turun menjadi 50,1. Sebuah private PMI dari HSBC Holdings Plc dan Markit Economics melemah ke 48,2, terlemah sejak September.

Keuntungan lemah dalam manufaktur dan meremas uang tunai dalam sistem perbankan menambah kemungkinan bahwa Li Keqiang akan menjadi perdana menteri pertama yang gagal dengan target pertumbuhan tahunan sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1998. Dalam sinyal terbaru bahwa pembuat kebijakan akan mentolerir ekspansi lebih lambat (CNGDPYOY), Presiden Presiden Xi Jinping mengatakan pejabat setempat tidak harus dinilai semata-mata pada catatan mereka dalam meningkatkan produk domestik bruto.

“Meskipun para pemimpin baru tidak memiliki niat untuk mencapai pertumbuhan PDB yang lebih tinggi, tingkat pertumbuhan saat ini cukup dekat ke lantai bahwa para pemimpin baru telah mentolerir,” Lu Ting, kepala Greater ekonomi China di Bank America Corp di Hong Kong , mengatakan dalam sebuah catatan hari ini. Semakin rendah PMI resmi “bisa memperburuk kekhawatiran bahwa tekanan likuiditas pada bulan Juni akan memukul pertumbuhan ekonomi,” tulis Lu.

Ekspansi mungkin akan melambat untuk kuartal berturut-turut, berdasarkan perkiraan median dalam survei analis Bloomberg, setelah pertumbuhan ekspor runtuh dan Li mengekang pertumbuhan kredit record yang mengandung risiko bayangan perbankan.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*