Rupiah Kembali Melemah Ditengah Pelemahan Dolar AS Terhadap Mata Uang Lainnya

Dollar AmerikaNilai tukar rupiah kembali diuji kekuatannya pada perdagangan Rabu (28/8/2013). Pelemahan dollar AS atas sejumlah mata uang diharapkan menambah kepercayaan diri rupiah untuk menguat.

Nilai tukar rupiah terus mengalami tekanan pelemahan yang begitu cepat pada perdagangan kemarin dan ditutup di Rp 11.337 per dollar AS (kurs tengah Bloomberg). Pelemahan juga terjadi pada mata uang Asia lainnya tetapi lagi-lagi rupiah melemah paling dalam, yakni sekitar 4,5 %.  Begitupun IHSG ditutup turun ke 3.967,84 (3,71 %).

Sementara itu bursa global kompak ditutup turun. Dow indeks melemah ke 14.776,1 (1,14 %). Yield obligasi pemerintah AS (Treasury Bond – TB) 10 tahun relatif stabil, ditutup di 2,815 %.

Tim riset Trust Securities menyatakan, sama halnya dengan kondisi pasar saham, belum adanya sentimen positif membuat laju rupiah masih tetap berada di zona merah. “Pro kontra terkait melemahnya nilai tukar rupiah membuat lajunya variatif disertai dengan aksi lepas posisi,” sebutnya.

Padahal laju dollar AS sedang mengalami pelemahan, terutama terhadap yen dan euro terkait rencana pemerintahan AS untuk invasi militer ke Suriah sehingga menambah ketidakpastian selain masalah tappering stimulus The Fed. Rupiah diperkirkan akan berada pada rentang harian Rp 10.778-10.915 per dollar AS.

Sementara menurut ekonom Samuel Sekuritas Indonesia, Lana Soelistianingsih, tampak hari ini pasar Asia masih akan mengelami tekanan pelemahan mengikuti pelemahan bursa global dan didukung dengan indeks futurenya yang turun. “Sedangkan untuk rupiah ada potensi penguatan ke kisaran antara Rp.11.000-11.200 per dollar AS,” kata Lana.(sumber)

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Gambar CAPTCHA

*